9 Cara Perusahaan Anda Dapat Meningkatkan Strategi Pelaksanaan

8:14 PM






Perusahaan sering mengembangkan visi dan misi tentang menjadi yang terbaik pada apa yang mereka lakukan dan bagaimana mereka menghargai kinerja yang baik. Namun lebih sering daripada tidak, pernyataan ini sangat jauh dari kenyataan bahwa mereka menjadi lelucon untuk klien dan karyawan.

pemimpin senior sering memiliki titik buta di daerah ini. Banyak yang percaya bahwa pekerjaan mereka adalah menetapkan arah dan nada, dan eksekusi yang merupakan tanggung jawab manajer tingkat yang lebih rendah. Mereka berasumsi bahwa jika mereka jelas mengkomunikasikan visi menarik dari masa depan untuk tenaga kerja yang terlibat, eksekusi strategi akan mengurus dirinya sendiri.

Data survei  menunjukkan seberapa luas masalah ini. Hasil penelitian menunjukkan bahwa hampir setengah dari mereka yang disurvei percaya ada kesenjangan antara kemampuan organisasi mereka untuk mengembangkan visi dan strategi dan kemampuannya untuk melaksanakan strategi itu, dan 64 persen percaya kurangnya kesenjangan eksekusi ini dapat ditutup.

Tapi Anda bisa membuat usaha untuk menutup kesenjangan eksekusi. Anda hanya perlu mengambil beberapa langkah mencoba dan benar untuk menciptakan "menyelesaikannya" budaya. Berikut adalah 9 cara Perusahaan Anda Dapat Meningkatkan Strategi Pelaksanaan .

1. Kenali Strategi Pelaksanaan Mulai Dengan Rencana

Sebuah rencana yang solid memfasilitasi organisasi dan koordinasi kegiatan kerja terkait, mencegah penundaan operasional dan kemacetan dalam proses kerja, membantu orang menghindari duplikasi usaha, dan membantu karyawan menetapkan prioritas dan memenuhi tenggat waktu. Hal ini juga membantu Anda mempersiapkan diri untuk potensi masalah sebelum terjadi.
Ingat bahwa rencana yang paling berguna adalah titik awal yang fleksibel yang dapat diubah untuk memenuhi kebutuhan atau tantangan yang Anda hadapi mereka.

2. Pastikan Rencana yang Terkoordinasi Di Organisasi

Sebuah semrawut umum adalah bahwa kepala salah satu departemen akan menerapkan inisiatif baru tanpa mempertimbangkan bagaimana hal itu akan mempengaruhi perusahaan secara keseluruhan atau departemen tertentu. Mengantisipasi bagaimana tenggat waktu dan sumber daya yang tersedia berdampak kelompok lain pada awal proyek memberi Anda kesempatan untuk bekerja di luar jadwal dan berbagi sumber daya untuk meminimalkan konflik dan kesalahpahaman yang biasanya berkontribusi kerjasama miskin dan penundaan.

3. Memperjelas Peran, Tanggung Jawab dan Harapan

Ini sering sulit untuk mendapatkan sesuatu karena orang tidak memahami peran mereka, tanggung jawab, atau apa sebenarnya yang diharapkan dari mereka. Salah satu alasan karyawan tidak selalu jelas tentang apa yang harus mereka lakukan dan saat ini karena manajer mereka berasumsi bahwa mereka mengerti apa yang perlu dilakukan. Masalah umum lainnya adalah bahwa manajer takut mereka mungkin menghina kecerdasan karyawan dengan menyatakan apa yang tampaknya jelas bagi mereka. Akhirnya, beberapa pemimpin mungkin hanya percaya bahwa mereka terlalu sibuk untuk mengeja hal-hal, tidak menyadari konsekuensi yang mungkin gagal untuk melakukannya.

4. Membangun sebuah Harapan

Tujuan membantu setiap orang fokus pada kegiatan dan tanggung jawab penting. Mereka memfasilitasi umpan balik kinerja yang konstruktif dengan memastikan bahwa manajer dan laporan langsung atau anggota tim memiliki gambaran bersama dari hasil yang diharapkan.
Meningkatkan kinerja karena tujuan tertentu memandu upaya menuju kegiatan yang paling produktif, dan tujuan menantang cenderung energi tingkat yang lebih tinggi dari usaha. Satu-satunya cara untuk memperbaiki cara Anda melakukan hal-hal adalah untuk menetapkan sasaran yang jelas dan terukur dan terus-menerus memantau keberhasilan Anda di daerah tersebut.

5. Jangan micromanage Karyawan, Tapi Jangan Pantau Mereka

karyawan yang mengambil inisiatif dan melakukan pekerjaan yang efektif tanpa banyak arahan dari Anda adalah permata yang membuat organisasi Anda istimewa. Anda mungkin khawatir mereka akan berpikir Anda micromanaging mereka jika Anda sedang mengawasi hal-hal. Jangan.

Ketika dilakukan dengan benar, pemantauan tidak harus merasa seperti manajemen mikro. Menggunakannya sebagai kesempatan untuk mengenali perilaku yang efektif, melibatkan karyawan Anda dalam mengembangkan langkah-langkah yang berarti kinerja, dan menentukan waktu periodik tindak lanjut.

6. Neraca Analisis Masalah dan Aksi Tegas

Para pemimpin yang efektif bergerak cepat untuk menangani ancaman atau masalah. Namun demikian, mereka tahu bahwa mereka harus membuat diagnosis yang akurat masalah dan mengidentifikasi solusi terbaik sebelum mengambil tindakan. Pemimpin besar tahu kapan informasi tambahan atau analisis hanya akan menunda tindakan tanpa menambahkan nilai. Untuk memfasilitasi, respon yang efektif yang cepat, top performer mengantisipasi potensi masalah dan gangguan dan mengembangkan rencana darurat di muka.

7. Membuat Keputusan sebagai Dekat dengan Aksi Kemungkinan

Jika Anda ingin meningkatkan kualitas keputusan Anda dan mendapatkan dukungan bagi mereka, melibatkan orang-orang yang paling dekat dengan situasi serta orang-orang yang akan terpengaruh oleh keputusan tersebut. Keterlibatan pada tahap awal proses pengambilan keputusan memastikan permukaan informasi penting secara tepat waktu dan meningkatkan kepemilikan masyarakat terhadap hasil akhir.

8. Memfasilitasi Interaksi Informal dan spontan antara Karyawan

hubungan informal karyawan Anda adalah kunci dalam mendapatkan sesuatu. Kemampuan untuk terhubung dengan rekan "pada saat itu" ketika Anda memiliki masalah atau informasi baru penting untuk pelaksanaan yang efektif. Gunakan ruang kerja virtual, video conferencing, instant messaging dan jejaring sosial swasta, terutama untuk tim virtual, untuk memberikan kedekatan dan akses ke kelompok tersebar dari orang

9. Aktifkan Sistem Manajemen Kinerja Anda Ke Alat Bisnis

sistem manajemen kinerja adalah alat penting pemimpin harus memastikan pelaksanaan yang efektif. Mereka memastikan tujuan selaras di seluruh tingkat dan unit kerja, membantu orang-orang tahu apa yang harus mereka lakukan dan bagaimana mereka harus melakukannya, dan memungkinkan para pemimpin untuk memantau kemajuan menuju tujuan. Ketika digunakan secara efektif, mereka memberikan peringatan dini ketika hal-hal yang tentunya.

Peningkatan Strategi Pelaksanaan

Bila Anda menempatkan elemen di tempat, Anda dapat mengharapkan untuk melihat peningkatan umum dalam individu, tim, dan kemampuan organisasi secara keseluruhan untuk melaksanakan rencana dan inisiatif. Karyawan Anda akan mulai mendapatkan sesuatu yang lebih konsisten, dan ini kemenangan teratur akan mendorong mereka dan menginspirasi mereka untuk melipatgandakan upaya mereka. Ini menjadi siklus mengabadikan diri.

Mereka akan mendapatkan terfokus pada menjadi lebih efisien, koordinasi dan bekerja sama di seluruh departemen, dan pemantauan kualitas pekerjaan mereka. Suatu hari Anda akan melihat-lihat dan menyadari pernyataan misi Anda benar-benar cincin benar-dan itu salah satu perasaan terbaik yang pernah Anda miliki sebagai seorang pemimpin.

OnPoint memiliki pengalaman luas dalam pelaksanaan strategi - hubungi kami untuk konsultasi gratis untuk melihat berbicara tentang bagaimana kami dapat membantu perusahaan Anda. Selain itu, kunjungi website kami untuk informasi tentang pelaksanaan strategi.

Dilansir dari 

You Might Also Like

0 komentar